EHN Personal Thought · Indonesia · Insurance · Syariah / sharia · Syiar · Takaful

Asuransi Syariah sebagai Solusi Kemakmuran Bersama bagi seluruh Anak Bangsa

Asuransi Syariah sebagai Solusi Kemakmuran Bersama bagi seluruh Anak Bangsa

@erwin_noekman

— didistribusikan sebagai Press Release Asosiasi Asuransi Syariah Indonesia dalam rangka Insurance Day 2015 —

Masa sulit yang sedang dihadapi bangsa Indonesia menyentuh seluruh aspek kehidupan. Sistem ekonomi yang ada saat ini pun sedang mengalami ujian berat. Untuk itu sangat diperlukan sebuah solusi dan penerapan sistem ekonomi yang bukan hanya menyelamatkan bangsa untuk masa kini tetapi juga bisa memberikan jaminan kemakmuran di masa yang akan datang dan mewujudkan visi kemerdekaan bangsa Indonesia yaitu membawa bangsa Indonesia menjadi bangsa yang adil dan sejahtera sesuai dengan Pancasila.

Sistem ekonomi yang dimaksud tentunya harus bisa memberikan kenyamanan bagi seluruh bangsa. Sebuah sistem yang saling menguntungkan bagi semua pihak. Bukan hanya terbatas bagi para pelaku transaksi itu sendiri, melainkan bagi pihak lain yang bahkan mungkin tidak ada kaitannya dengan transaksi itu sendiri. Secara khusus, industri perasuransian sebagai bagian tidak terlepas dari sistem perekonomian Indonesia pun perlu menjadi perhatian kita bersama.

Secara tradisional, sebenarnya bangsa Indonesia sudah mempunyai sebuah sistem perlindungan yang luhur. Bangsa Indonesia dikenal sejak lama sebagai bangsa yang ramah, santun, saling menolong satu-sama-lain (ta’awun) dan saling melindungi (takafuli), manakala ada rekan atau kerabat yang mengalami musibah atau malapetaka. Sistem yang kita kenal sebagai gotong-royong adalah sebuah solusi sistem ekonomi kerakyatan yang nyata. Semua pihak terbukti diuntungkan dalam sistem ini. Hal ini sebenarnya merupakan bagian dari sistem ekonomi syariáh, termasuk asuransi syariah.

Keluhuran nilai bangsa Indonesia yang terkenal dengan sikap gotong-royongnya, merupakan modal kuat dalam pengembangan ekonomi yang berkesinambungan. Ekonomi syariáh terbukti mampu melewati badai krisis di berbagai belahan dunia. Sementara ekonomi yang “kurang beretika” rontok di perjalanannya.

Saat ini asuransi syariah masih mempunyai porsi relatif kecil bila dibandingkan secara total perasuransian nasional. Namun demikian, tingkat pertumbuhan asuransi syariáh relatif lebih baik bila dibandingkan dengan industri sejenis di lahan konvensional.

Asuransi syariah itu sendiri dengan prinsip dan asas saling tolong menolong dan saling melindungi di antara sesama peserta selayaknya diyakini sebagai sebuah sistem ekonomi yang sustainable terhadap perubahan jaman. Hal ini akan menjadi tantangan bagi kita semua untuk terus meyakini dan mengembangkan ekonomi syariah.

Asuransi syariah sebenarnya merupakan sistem ekonomi saling menguntungkan bagi semua pihak yang terlibat di dalamnya. Bagi pelaku asuransi syariáh keuntungan diperoleh dengan memperoleh bagian atas pengelolaan bisnisnya (ujrah pengelola). Pihak perantara yang terlibat dalam proses transaksi syariáh berhak atas ujrah (fee, brokege, commission) dari jerih payahnya. Selain mendapatkan perlindungan, para Peserta pun turut memperoleh bagian atas keuntungan apabila transaksi tersebut memberikan nilai lebih (surplus underwriting). Bahkan, lebih jauh lagi, pihak-pihak yang tidak terlibat (misalnya masyarakat faqir, miskin, dhuafa) dalam transaksi bisnis syariah pun bisa merasakan manfaat dari transaksi non-ribawi ini semisal dalam bentuk zakat, infak, shaqadah atau jariyah.

Sistem “ekonomi kerakyatan” inilah merupakan esensi dari keluhuran nilai masyarakat Indonesia yang diusung sejak lama, yaitu prinsip gotong-royong.

Asuransi syariah sendiri sesuai dengan prinsip yang dianutnya, akan terus menjalankan operasional dengan penuh kepatuhan terhadap nilai-nilai good corporate governance, dan menjalan bisnis dengan penuh etika dan moral yang tinggi. Transparansi akan menjadi kata kunci, karena perusahaan berbasis syariah merupakan pihak yang mendapat amanah dari nasabah dalam pengelokaan dana atau assetnya.

Sesuai momentumnya, adalah kesempatan bagi kita untuk lebih mencermati secara cerdas sistem ekonomi yang digunakan dalam asuransi syariah. Secara financial, asuransi syariah memberikan keuntungan lebih seperti digambarkan di atas. Secara sosial, asuransi syariah turut membantu sesama, baik yang terlibat dalam transaksi maupun yang tidak. Secara religi, asuransi syariah dengan pengawasan Dewan Pengawas Syariah, memberikan ketentraman bagi pesertamya dari sisi ibadah duniawi dan akhirat. Secara governance, asuransi syariah dimotori oleh organisasi yang menjalankan roda usahanya dengan norma-norma kesantunan, etika, empati, simpati dan transparansi.

Industri asuransi sendiri, baik konvensional maupun syariah, menghadapi tantangan dalam menjangkau seluruh lapisan masyarakat. Rendahnya literasi perasuransian membuat masyarakat meposisikan asuransi berada di nomor sekian dari prioritas mereka. Sebagian besar masih merasa bahwa hidup hari ini jauh lebih penting daripada jaminan di masa yang akan datang.

Para pelaku asuransi syariah di Indonesia sendiri berupaya memberikan solusi yang menyeluruh bagi masyarakat Indonesia dengan membangun kapasitas bersama dalam bentuk Konsorsium Asuransi Mikro Syariah si Bijak. Si Bijak merupakan produk generik asuransi syariah yang memberikan jaminan dari sisi risiko asuransi umum (harta benda) dan asuransi jiwa (meninggal dunia).

Selain itu, guna memberikan jaminan bagi masyarakat dan pelaku usaha kecil, pelaku asuransi syariah melalui Asosiasi Asuransi Syariah Indonesia pun turut dalam pengembangan asuransi mikro syariah yang bekerja sama dengan Kementrian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah guna memberikan perlindungan atas tempat usaha dan modal usaha dari berbagai risiko seperti kebakaran, letusan gunung berapi, dsj.

Asuransi syariáh dengan pengawasan Dewan Pengawas Syariáh menjadi sistem ekonomi non-ribawi, yang akan mengantar masyarakat menjadi jauh lebih bermartabat, lebih bersyukur dan menjadi lebih berkah.

Sebagai pelengkap dari kekuatan ekonomi kerakyatan adalah kebijakan pemerintah yang pro terhadap ekonomi kerakyatan itu sendiri. Sejauh ini belum ada lembaga keuangan syariáh yang dimiliki oleh pemerintah. Kalaupun ada, unit syariáh atau lembaga keuangan syariáh merupakan anak perusahaan dari Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Sekiranya saja, pemerintah dengan political will yang dimilikinya, sedikit mengarahkan ke arah ini, tentunya akan semakin marak ekonomi syariáh di negeri ini. Kembali diingat, BUMN selain berperan sebagai penghasil dividen bagi negara juga (bisa) mempunyai misi kemanusiaan. Sangat tepat bila ekonomi kerakyatan ini didukung oleh BUMN yang tangguh.

Bentuk lain political will yang bisa digerakkan oleh pemerintah adalah social responsible investment (SRI) untuk diterapkan kepada seluruh pelaku perasuransian syariah. Selain corporate social responcibility (CSR), SRI akan sangat membantu para pelaku usaha kecil, menengah dan mikro (UMKM). Tanpa harus terbebani dengan jeratan riba yang bukan hanya menyulitkan secara duniawi tetapi juga menjerat pelakunya dalam hukum akhirat.

Ujungnya adalah tujuan pembangunan yaitu menciptakan masyarakat yang adil dan sejahtera. Kekayaan akan diperoleh dari sikap bersyukur dan saling membantu. Dengan keyakinan tinggi, kita semua bisa meyakini bahwa ekonomi syariah akan semakin maju dan berkembang dan membawa keberkahan bagi semua pihak dan demi Indonesia yang jauh lebih baik lagi.

Di penghujungnya adalah asuransi syariah yang bisa memberikan kemakmuran dan berkah bagi seluruh bangsa Indonesia. Aamiin.

.

Indonesia · Insurance · Syariah / sharia · Takaful

Twitter: Kinerja Industri Asuransi Syariah Indonesia

As twitted @erwin_noekman

– – –

Malam ini ingin sharing info seputar #asuransi #syariah #Indonesia @aasi_ID

Sampai Ags 2015 jumlah pers #asuransi #syariah #Indonesia sebanyak 52 bertambah dari 49 tahun lalu @aasi_ID

Bahkan beberapa ijin #asuransi #syariah (unit dan full fledged) juga msh dalam proses di @OJKIndonesia

Dalam waktu dekat ada juga rencana korporasi perusahaan yg ingin mengembangkan unit #syariah menjadi full fledged (spin off)

Perusahaan #asuransi jiwa #syariah berjumlah 23 (4 full fledged dan 19 unit)

Perusahaan #asuransi umum #syariah berjumlah 26 (3 full fledged dan 23 unit)

Perusahaan reasuransi berjumlah 3, semuanya unit #syariah

Total aset #asuransi #syariah naik 24% dibanding thn lalu, menjadi Rp 24 triliun

Pertumbuhan terbesar di Reasuransi #syariah yg naik 37% menjadi 1 triliun

Total share aset #asuransi #syariah hanya 5,05% dari total industri nasional

Total investasi #asuransi #syariah naik 27% dibanding tahun lalu menjadi Rp 21 triliun

Pertumbuhan terbesar juga ada di Reasuransi #syariah yg naik 44% dari tahun sebelumnya

Total share investasi #asuransi #syariah hanya 5,79% dari total industri nasional

Total kontribusi (premi syariah) #asuransi #syariah naik 15% sementara klaim naik 22%

Total kontribusi semester 1 #asuransi #syariah sebesar Rp 5,1 T (Jiwa 4,3T + Umum 616M + Reas 153M)

Total share kontribusi #asuransi #syariah hanya 5,03% dari total premi nasional

Share kontribusi #asuransi jiwa #syariah hanya 7,79% dari premi nasional jiwa

Share kontribusi #asuransi umum #syariah hanya 1,98% dari premi nasional umum

Masih kecil, menunjukkan kesadaran (individual) akan #asuransi #syariah masih sangat rendah (?)

Statement di atas, karena stigma bahwa #asuransi #syariah #Indonesia lebih banyak menyasar pasar ritel (individu)

Share kontribusi reasuransi #syariah hanya 1,02% dari premi reasuransi nasional

Kecil sekali, menunjukkan sedikitnya risiko #asuransi #syariah yg membutuhkan kapasitas reasuransi (?)

Atau, jangan2 banyak sesi #asuransi #syariah yg “tumpah” ke pasar reasuransi konvensional (?) *koreksidirisendiri

Kontribusi #asuransi #syariah Jiwa naik 15%, Umum naik 7% dan Reas naik 54%

Bisa jadi kenaikan kontribusi reasuransi #syariah karena penerapan domeatic capacity di industri #asuransi #Indonesia (?)

Klaim #asuransi #syariah Jiwa naik 30%, Reas naik 70%, Umum malah turun 14%

Kenaikan kontribusi Reasuransi tdk mampu mengimbangi kenaikan klaim #asuransi #syariah yg jauh lebih besar (waspada RBC – red)

– – –

EHN Personal Thought · Indonesia · Insurance · Syariah / sharia · Takaful

Market Share Asuransi (Umum) Syariah Menurun, HOLD, BUY or SELL (?)

Berdasarkan data yang diperoleh dari Asosiasi Asuransi Syariah Indonesia (AASI —- @aasi_id) dan Asosiasi Asuransi Umum Indonesia, terjadi stagnansi perolehan kontribusi (premi syariah) sepanjang tahun 2014 lalu.

Indikasi ini sebenarnya sudah mulai terlihat sejak awal tahun lalu. Penyebabnya diyakini akibat perlambatan pembiayaan syariah dan perbankan syariah.

Beberapa perusahaan asuransi umum syariah pun mencatatkan pertumbuhan negatif. Beberapa masih “diselamatkan” dengan adanya pencairan cadangan kontribusi jangka panjang yang pernah ditutup beberapa tahun sebelumnya.

Analisa lebih lanjut akan dijabarkan dalam tulisan terpisah.

Data-data utama kinerja asuransi umum syariah adalah sbb:

• Kontribusi Bruto 2014 sebesar Rp. 1,4 T
• Kontribusi Bruto 2014 sebeaar Rp. 1,7 T
Terjadi penurunan sebesar Rp. 300 M (turun 18%)

Market share dibandingkan konvensional menjadi hanya 2,54% (Rp.1,4T dari Rp.55,1T konvensional). Tahun 2013 market share sebesar 3,64% (Rp.1,7T dari Rp.46,7T).

Namun demikian, masih ada perusahaan asuransi umum syariah besar berhasil menunjukkan hasil posotif, yaitu Jasindo Takaful (@jasindotakaful) yang tumbuh di atas 10% dibanding tahun sebelumnya sementara pasar asuransi umum syariah mengecil. Market share Jasindo Takaful pun naik dari sebelumnya hanya 6,9% menjadi 9,3%.

Di tahun 2015 yang penuh tantangan ini pun Jasindo Takaful berupaya membuka peluang dan mengoptimalkan bisnis yang ada, seperti di asuransi rangka kapal termasuk wreck removal, asuransi perjalanan umrah dan haji, asuransi mikro, dsb.

Jazakumullah khairan katsira ~

image

Indonesia · Insurance · Takaful

Asosiasi Asuransi Syariah Indonesia

Hingga bulan Juli 2014, terdapat 53 Anggota AASI yang terdaftar, terdiri dari sbb:

Asuransi Jiwa Syariáh:
1) PT Asuransi Takaful Keluarga
2) PT Asuransi Jiwa Syariáh Al-Amin
3) PT Asuransi Jiwa Syariáh Amanah Giri Artha

Unit Syariáh Asuransi Jiwa:
1) PT Tokio Marine Life Insurance Indonesia
2) PT Asuransi Jiwa Mega Life
3) PT Great Eastern Life Indonesia
4) Asuransi Jiwa Bersama Bumiputera 1912
5) PT BNI Life Insurance
6) PT Asuransi Jiwa Bringin Sejahtera
7) PT Asuransi Jiwa Sinarmas MSIG Life
8) PT Panin Dai-Ichi Life
9) PT Avrist Assurance
10) PT Asuransi Allianz Life Indonesia
11) PT Asuransi Jiwa Central Asia Raya
12) PT Prudential Life Assurance
13) PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia
14) PT AIA Financial
15) PT Sun Life Financial Indonesia
16) PT AXA Mandiri Financial Services
17) PT AXA Financial Indonesia

Asuransi Umum Syariáh:
1) PT Asuransi Takaful Umum
2) PT Jaya Proteksi Takaful

Unit Syariáh Asuransi Umum:
1) PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero)
2) PT Asuransi Umum Bumiputeramuda 1967
3) PT Asuransi Tri Pakarta
4) PT Asuransi Allianz Utama Indonesia
5) PT Asuransi Bringin Sejahtera Artamakmur
6) PT Asuransi Central Asia
7) PT Asuransi Adira Dinamika
8) PT Asuransi Staco Mandiri
9) PT Asuransi Sinarmas
10) PT Asuransi Astra Buana
11) PT Tugu Pratama Indonesia
12) PT Asuransi Ramayana
13) PT Asuransi Umum Mega
14) PT Asuransi Parolamas
15) PT Asuransi Bintang tbk
16) PT Asuransi Bangun Askrida
17) PT AIG Insurance Indonesia
18) PT Asuransi Ekspor Indonesia (Persero)
19) PT Asuransi Bina Dana Artha
20) PT Asuransi Wahana Tata
21) PT Asuransi Mitra Maparya
22) PT Asuransi Jasaraharja Putera
23) PT Pan Pacific Insurance

Unit Syariáh Reasuransi:
1) PT Reasuransi Internasional Indonesia
2) PT Reasuransi Nasional Indonesia
3) PT Maskapai Reasuransi Indonesia

Broker Syariáh:
1) PT Fresnel Perdana Mandiri
2) PT Bina Sentra Purna
3) PT Asiare Binajasa Reinsurance Broker
4) PT Madani Karsa Mandiri
5) PT Mitra Dhama Atmaraksha

Ke depan, keanggotaan AASI juga diperluas meliputi perusahaan penjaminan dan pembiayaan syariáh.

~ posted by @erwin_noekman erwin@noekman.com for erwin-noekman.com with disclaimer on ~

Indonesia · Insurance · Takaful

Munas AASI

Pada hari ini tanggal 15 Juli 2014 bertepatan dengan tanggal 17 Ramadhan 1435 Hijriyah, Asosiasi Asuransi Syariah Indonesia mengadakan Musyawarah Nasional. Munas AASI ini adalah kali kelima sejak organisasi formal ini dibentuk.

Dengan total anggota sebanyak 53, baik perusahaan asuransi syariáh murni (full fledge) maupun yang masih berbentuk unit syariáh. AASI ini berisikan perusahaan perasuransian, seperti perusahaan asuransi syariáh umum, asuransi syariáh jiwa, perusahaan reasuransi syariáh dan broker.

Munas ini dihadiri oleh 49 perwakilan dan memenuhi quorum.

Pada Munas kali ini disepakati beberapa perubahan di anggaran dasar seperti keanggotaan yang dibuka menjangkau perusahaan penjaminan dan pembiayaan syariáh. Semua peserta hadir menyetujui. Namun proses penerimaan tersebut masih tetap harus mengikuti mekanisme sesuai anggaran rumah tangga dan proses administrasi yang berlaku.

Munas juga menyepakati perubahan struktur organisasi AASI, seperti penambahan Ketua Bidang Micro Takaful dan kemungkinan spin-off Isamic Insurance Society, sayap AASI yang mengurusi sertifikasi syariáh.

Munas kali juga mengarahkan agar di periode yang akan datang, AASI sudah mempunyai permanent office. Seperti diketahui, selama ini AASI masih “menumpang” Sekretariat di sebuah kantor asuransi syariáh di kawasan Buncit.

Salah satu agenda penting Munas kali ini adalah pertanggung-jawaban Pengurus 2011-2014. Masing-masing bidang sudah melaporkan hasil kerja selama 3 tahun kepengurusan. Hasilnya, seluruh peserta menerima laporan pertanggung-jawaban tanpa catatan.

Agenda penting lainnya adalah seiring dengan berakhirnya masa bakti Pengurus lama, dilakukan pemilihan Pengurus baru 2014-2017.

Sesuai tata tertib yang disepakati, proses pemilihan diutamakan melalui musyawarah dan mufakat. Awalnya tersaring 4 kandidat usulan dari Tim Pengarah. Selanjutnya atas masukan peserta bertambah 3 kandidat baru sehingga total terdapat 7 kandidat calon Ketua Umum.

Sesuai prosedur, Ke-tujuh kandidat ini berdiskusi untuk memilih 3 formatur. Namun deadlock karena kandidat hanya berhasil menyaring 4 calon, sementara yang diperkenankan maksimum 3 calon.

Langkah selanjutnya, pimpinan sidang menyerukan diadakannya pemungutan suara (voting). Masing-masing anggota mempunyai 1 hak suara yang diperkenankan menyebutkan 2 kandidat.

Pengumuman hasil voting tersebut dilakukan setelah peserta mendengarkan tausiyah yang disampaikan oleh Bpk Syakir Sula, pelopor dan pejuang asuransi syariáh Indonesia.

Setelah ifthar diperoleh hasil voting pemilihan Ketua Umum AASI dengan urutan suara terbanyak sbb:
1) Bpk Adi Pramana – Direktur Syariáh – PT Reasuransi Internasional Indonesia
2) Ibu Tati Febrianti – Kepala Unit Syariáh – Asuransi Astra Buana
3) Bpk Erwin H. Noekman – Kepala Unit Usaha Takaful – PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero)
4) Bpk Taufik – Direktur Teknik – Jaya Proteksi Takaful
5) Ibu Srikandi Utami – Kepala Unit Syariáh – Sunlife Financial
6) Nurhayati – Direktur Teknik – Asuransi Bumi Putera Muda
– satu kandidat lain tidak mendapat suara

Dari kandidat di atas, dipilih 3 orang peraih suara terbanyak sebagai anggota Tim Formatur, yaitu Bpk Adi Pramana, Ibu Tati Febrianti dan Bpk Erwin H. Noekman. Sesuai tata tertib, Tim Formatur bermusyawarah untuk menentukan Ketua Umum AASI. Alhamdulillaahirabbil áálamiin, Tim Formatur bersepakat mengangkat Bpk Adi Pramana sebagai Ketua Umum AASI yang baru menggantikan Bpk Shaifie Zein. Selebihnya dua Tim Formatur akan menjadi Pengurus inti AASI periode 2014-2017.

Tim formatur juga mempunyai kuasa penuh menunjuk anggota pengurus lainnya dalam waktu 1 bulan ke depan.

Mari, kita sama-sama doakan semoga pengurus AASI yang baru terpilih bisa bekerja dengan penuh amanah dengan semangat semakin mengibarkan industri asuransi syariáh di Indonesia.

Tak lupa, kita sama-sama ucapkan terima kasih atas kerja keras dan kerjasama yang telah diberikan oleh Pengurus sebelumnya. Barakallah.

Sukses AASI! Sukses asuransi syariáh Indonesia!

Semoga Allah azza wa jalla memberkati para mujahid ekonomi syariáh. Ámiin ~

* photo courtesy of Bpk Fajar Firdaus with no intention of commercial use *

~ posted by @erwin_noekman erwin@noekman.com for erwin-noekman.com with disclaimer on ~

20140715-213514-77714296.jpg