[Renungan Fajar] Sifat-sifat Maksiat Manusia

Secara umum sikap seorang manusia semenjak kecil hingga menjelang ajalnya akan diuji dengan sifat maksiat.

Yang pertama adalah sifat bahimiyyah. Maksiat jenis ini merupakan sifat rakus dan sangat obsesif dalam memenuhi syahwat dan perutnya. Dari sifat ini timbullah keinginan mencuri, korupsi, memakan harta anak yatim, zina dan melakukan hal-hal haram guna memenuhi keinginan dan nafsunya.

Seiring dirinya semakin besar dan bertambah banyak keinginannya, seorang manusia akan tiba ujian berupa sifat sabu’iyyah, yaitu sifat amarah dan dendam.

Apabila telah kuat pemikirannya, tetapi tidak mendapatkan Taufik, maka sifat syaithaniyyah akan mulai merasukinya. Akal dan ilmu yang dimilikinya akan digunakan untuk berbuat makar, menipu, licik, munafik, menyerukan kemaksiatan, bid’ah, sewenang-wenang dan sesat.

Di penghujungnya, ujian sifat rububiyyah, dimana manusia merasa dirinya yang terhebat dan sebagai penguasa. Tidak sedikit kita ketahui manusia yang merasa dirinya sebagai Tuhan, yang bisa mengatur sesuai kehendaknya, sombong dan angkuh. Kisah tentang Fir’aun dan Namrud menunjukkan sikap “mengaku Tuhan” (megalomania) seorang manusia yang meng-aku-kan dirinya sebagai yang paling hebat dibanding mahkluk lainnya.

Naudzubillah summa naudzubillah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s