[26:80]

… dan apabila aku sakit, Dia-lah yang menyembuhkan aku … [26:80]

Menyambung tulisan saya tentang mahalnya kesehatan dan tips kesehatan ala Rasulullah, kali ini saya ingin mengulas sedikit tentang sakit dan bagaimana kita bisa “menikmati” dan “mensyukuri” sakit.

Di antara fenomena kehidupan yang akan dan pasti dirasakan oleh setiap manusia adalah sakit. Sakit merupakan lawan dari sehat. Dan merupakan sunatullah bahwa sakit akan dirasakan oleh siapa saja, dimana saja.

Mungkin yang membedakan sakit yang diderita oleh masing-masing orang berbeda dari sisi durasi dan tingkat rasa sakit itu. Ada yang merasakan sakit kepala sejenak dan bisa hilang rasa sakit itu dengan beristirahat atau tidur. Namun, ada juga yang merasakan sakit kepala yang terasa sangat nyeri sehingga membutuhkan pengobatan.

Soal ajal, memang hanya Allah azza wa jalla semata yang mengetahui. Ada orang yang tidak merasakan sakit atau hanya sebentar sakit dan Allah mentakdirkan kematian baginya. Namun, ada pula sudah sakit menahun namun kehendak Allah mengatakan lain, sehingga orang tersebut masih tetap hidup dengan penyakit yang dideritanya.

Tergantung bagaimana kita melihatnya. Sesuai dasar sifat manusia yang selalu berkeluh kesah, sebagian besar kita ketika merasakan sakit, akan bersumpah serapah, mengumpat. Bahkan saya sendiri pernah mendengar sampai ada orang yang kehilangan imannya hanya karena sakit.

Padahal, sakit merupakan “kesempatan” bagi tubuh kita untuk istirahat. Mungkin tidak kita sadari, tubuh kita mengirimkan “sinyal” ketika pemiliknya seakan mengabaikan perlunya istirahat.

Belum lama kita dengar kisah seorang perempuan muda yang meninggal dunia dikarenakan memaksakan dirinya bekerja terus-menerus tanpa istirahat. Sakit yang dirasakan itulah sebenarnya “kesempatan” bagi pemiliknya untuk melakukan recovery. Bila dipaksakan, ibarat sebuah mesin, bila terus dipaksakan maka akan overheat.

Tidak layak bagi kita, untuk merasa sebagai yang paling kuat, paling hebat, merasa bahwa diri kita tidak akan pernah sakit sekalipun. Patut kita sadari, bahwa setiap kita akan merasakan sakit. Bahkan Allah sudah mentakdirkan bahwa setiap yang bernyawa akan merasakan kematian.

Sebagai seorang yang beriman, kita harus meyakini bahwa sakit sesungguhnya adalah takdir dari Allah azza wa jalla. Tentunya dalam setiap putusan Allah, terdapat hikmah bagi semesta alam. Setiap putusan Allah, tentunya merupakan yang terbaik bag semua. Karenanya, sebagai seorang yang beriman, ketika kita merasakan sakit, kita kembalikan ini semua sebagai sebuah putusan terbaik dan kita harus menerimanya dengan ikhlas dan ridha.

Dalam al Qur’an disebutkan, “Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.” [57: 22-23]

Sebagai pengikut Rasulullah, kita pun mengetahui bahwa manusia terbaik, kekasih Allah, Muhammad bin Abdullah, manusia yang sudah terjamin masuk syurga pun pernah merasakan sakit.

Allah SWT berfirman, “Katakanlah (Muhammad), sekali-kali tidak akan menimpa kami kecuali apa yang telah Allah tetapkan untuk kami. Dialah pelindung kami, dan hanya kepada Allah orang-orang beriman harus bertawakal.” [9:51]

Sakit merupakan media, bagi tiap manusia untuk melakukan introspeksi diri. Sakit merupakan waktunya kita menyadari kekeliruan dan kesalahan yang pernah kita lakukan. Sakit menjadi jembatan bagi orang beriman untuk bertaubat.

Sakit mengajarkan kita sebagai mahkluk yang lemah. Sakit mengingatkan kita sebagai makhluk sosial yang membutuhkan bantuan manusia lainnya. Sakit mendidik kita untuk tidak berlaku sombong dan angkuh.

Manusia yang tidak pernah merasakan sakit, hatinya akan membatu dan sombong. Dikisahkan bahwa Firaun seumur hidupnya tidak pernah merasakan sakit. Akibatnya ia menjadi sombong melampaui batas. Sampai-sampai Firaun mengakukan dirinya sebagai Tuhan.

Karenanya, kita wajib bersyukur ketika Allah menimpakan sakit kepada kita, itu tandanya Allah SWT masih sayang kepada kita dan mengirimkan “peringatan” kepada kita. Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim, Rasulullah pernah bersabda “Tidaklah seorang muslim yang tertimpa gangguan berupa penyakit atau semacamnya, kecuali Allah akan menggugurkan bersama dengannya dosa-dosanya, sebagaimana pohon yang menggugurkan dedaunannya.” Artinya sakit yang kita derita merupakan pengurang dosa kita di yaumil akhir nanti.

Kalau mau jujur, ketika kita dirawat di Rumah Sakit, sebenarnya itulah kita mempunyai kesempatan lebih banyak untuk mengingat Allah. Baik terpaksa ataupun karena kesadaran sendiri, setiap tubuh merasakan sakit, maka asma Allah akan disebut berulang-ulang. Segala doa pun dipanjatkan. Kitab suci al Qur’an pun (baru kembali) dibuka dan dibaca ~ sembari berwasiat bagi diri sendiri.

Cobaan ini yang patut menjadi perhatian kita. Apakah kita menerimanya dengan lapang dada, atau dengan bersempit dada.

Rasulullah pernah bersabda, “… dan sesungguhnya salah seorang mereka benar-benar merasa gembira karena mendapat cobaan, sebagaimana salah seorang mereka merasa senang karena memperoleh kelapangan.” (HR Ibnu Majah dan Al Hakim)

“Sesungguhnya besarnya pahala itu berbanding lurus dengan besarnya ujian. Dan sesungguhnya jika Allah mencintai suatu kaum, Dia akan menguji mereka. Siapa yang ridha, baginya ridha(Nya), namun siapa yang murka, maka baginya kemurkaan(Nya).” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Apabila kita ridha dengan ujian Allah, Insya Allah keberkahan akan menyertai kita.

Apapun dan bagaimanapun kita menjalani ujian sakit itu, saya mengucapkan syafakallah / syafakillah bagi yang sedang menjalani ujian Allah. Semoga Allah mengangkat penyakit yang diderita, memberikan kesembuhan, dan menjauhkan kita semua dari dari malapetaka, dan Allah masih memberikan kesempatan kembali berkumpul dengan sanak saudara dan kerabat dalam keadaan sehat wal afiat.

Aamiin –

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s